Sunday, October 4, 2009

Kamar Tumpah Ruah

Hoaa... baru pulang dari Bandung City ni. Nyampe kos di bintaro jam 10.30 malem. Pegel pegel sekujur badan akibat duduk di di travelnya di depan. Gue juga baru nyadar kalo duduk di depan sandaran kursinya ga bisa di gerakin ke belakang. Hasilnya punggung jadi kaku deh.

Kamar gue malam ini makin ga jelas aja bentuknya. Emang siy ada kasur, lemari, en meja kursi. Tapi kalo diperhatiin semua berceceran. Gue mau share aja kondisi kamar saat ini. Semoga kalian bisa nge-gambarin sendiri di dalam bayangan ya about my mungil room :>

Kamar kos gue ukurannya 2,5 x 3 m, plus ada kamar mandi di dalam dengan ukuran 2,5 x 1 m.

Kamar mandi dulu deh ya ^^ Kamar mandi gue ada wastafel en kaca, pancuran shower yang bisa air panas (pertama kali denger bisa air panas sebenernya gue udah sinis "di jakarta koq pake air panas", tapi belakangan gue seneng juga coz jadi bisa mandi malem-malem hehe..), trus ada kloset duduk juga donk. Kamar mandi gue cuma ada gayung yang menjadi wadah berbagai peralatan 'kecantikan' gue. Itu gayung gue isi sama sabun, syampu, sikat gigi, odol, trus ada juga sabun kemasan refill yang belom gue wadahin. Kadang antara sabun, odol dan teman-temannya bergeletak sembarangan di dalam wastafel. Gue suka males beresinnya siy. Antara kamar mandi dengan kamar tidur hanya ditutup sama tirai plastik semi transparan. So kalo gue mandi, pintu kamar kos harus dikunci supaya ga ada yang masuk trus nyelonong ke kamar mandi. Wah berabe kan? Fyi, pernah kejadian gue udah jebar jebur di dalem eh gue baru sadar kalo pintu belom ke kunci. Dengan kuyup kuyup berhanduk seadanya gue langsung kunci pintu dulu. Untung ga ada yang liat hehe.
Kamar tidur ini sebenernya ga bisa dibilang gede. Ukurannya pas banget buat seorang. Kalo berdua pasti agak susah. Ukuran kasur aja single, pasti sempit kalo berdua. Saat ini meja yang biasa gue taruh Mac buat online dipenuhi sama berbagai jenis barang yang gue sendiri bingung dari mana datangnya ni perabotan. Ini ternyata yang bikin gue merasa kamar gue sangat berantakan.

Di atas meja ada majalah beberapa Cinemags, beberapa buku dan kamus yang gue letakan dalam posisi berdiri. Di sebelahnya ada rombongan buku dalam posisi terbaring bertumpuk ke atas. Buku yang terbaring ini terdiri dari agenda lama yang penuh dengan catatan hutang piutang :p , Buku kerja Seven Habits, Renungan Harian dan Alkitab, CD lagu dan DVD. Di Sebelahnya ada album yang isinya cd-cd berbagai rupa (gue mending ga sebutin deh..), ada juga kalender Dunkin Donuts di atasnya. Ga cuma buku yang ada di atas meja yang cuma berukuran 100 cm x 40 cm ini. Ada juga Rexona Men, Parfum, Vaselin, Eskulin sanitizer, botol Enkasari, Pocari Sweat, Tumbler Tupperware, botol Ester C, kotak kacamata, sekotak binder clips, bolpen warna-warni, dasi, uang 500 perak koin entah ada berapa kalo ditotal, jam tangan, sapu tangan, handphone 2 biji, gelas minum, saus sachet, Tupperware bowl yang isinya obat-obatan juga, dan yang paling langka: nasi timbel yang dibungkus daun pisang ada 3 biji di meja gue. Ni emang gara-gara kakak gue yang maksa bawa nasi timbel buat sarapan en lunch. Eh ada lagi ternyata yang parah; KIRANTI Pegal Linu (Dewii ... gara-gara elo nih Kirantinya kebawa-bawa sama gue!!). Di kolong meja udah makin bikin gue sebel. Modul berserakan dan kertas-kertas fotocopy yang tak jelas darimana berasal, kantong plastik yang berisi perbekalan gue such as kopi, indomie, susu kotak, Pulpy Orange, dsb. Hiyuuuh.... Entah kenapa gue males beresinnya, dah mau tidur. Kapan-kapan aja deh ... ^^ 

3 comments:

  1. boleh maen? *yaelah telaaaaaat*

    ReplyDelete
  2. salam kenal juga Fatih,
    You know who mau main? wah saya sdh nggak di bintaro :D

    ReplyDelete